Penyamaran Polis dalam BERSIH 3.0, bukti Polis provokasi rusuhan

1. Polis menyamar sebagai peserta BERSIH, memakai baju biasa dan sengaja memecah pagar halangan (dibiarkan oleh polis lain) supaya peserta BERSIH masuk meluru ke dalam Dataran Merdeka. Polis ini tidak memakai baju BERSIH.  Provokasi ini menyebabkan orang ramai masuk ke dalam Dataran Merdeka, dan polis mempunyai sebab untuk serang rakyat yang tidak berdosa. Semuanya kerana gara-gara polis yang menyamar.  Inilah tektik kotor kerajaan Barisan Nasional yang dirancang rapi.

2. Polis Malaysia etnik India merusuh dan memukul polis (dia adalah SB, special branch), boleh lihat lilitan getah pada lengan kiri, penanda atau kod beliau adalah anggota polis yang menyamar jadi peserta BERSIH 3.0). Polis menyamar ini cuba nak menimbulkan provakasi agar menjadi sebab FRU dan Polis serang balas. Tujuannya bagi menimbulkan persepsi negatif pada BERSIH. Kononnya BERSIH ganas dan bawa huru-hara. Inilah tektik kotor Barisan Nasional yang didominasi oleh UMNO.

Polis Malaysia etnik India yang sama menukar pakaian dan bertugas sebagai polis menahan peserta BERSIH.

3. Penyamaran polis SB dalam serangan ke atas kereta polis dan menjadi “sebab” untuk terbabas dan kemudian sengaja melanggar orang awam dengan tujuan mencedera dan membunuh di depan SOGO.

Apa pun mengapa pemandu itu sudah siap sedia pakai topi keledar? Siapa pula yang peluk pemandu dan bawa pemandu keluar dan kemudian menghilangkan diri? Mengapa pemandu itu tidak dipukul oleh orang awam? Apakah tidak mustahil ini satu lakonan SB yang diupah oleh BN, yang menyerang, pemandu dan penyelamatnya?

4. Polis pakai baju BERSIH tapi polis yang menyamar juga memakai gelang atau getah atau ribon di tangan kiri atau kanan. Mereka bersifat “lebih sudu dari kuah” dan sengaja menimbulkan provokasi. Inilah satu lagi tektik jahat BN. Klik pada foto untuk saiz besar.

5. Wajah-wajah polis menyamar sebagai peserta BERSIH. Lihat gelang atau lilitan pada tangan mereka. Jahat punya BN yang menjadikan sebahagian polis sebagai kaldai mereka. Polis menyamar inilah yang mencetuskan huru hara sehingga wanita, orang tua, kanak-kanak, dan OKU cedera di dalam Himpunan BERSIH yang asalnya adalah  aman.

6. Polis menyamar pakai baju BERSIH dan tutup muka, memotong dawai kawat berduri, kononnya dipotong oleh peserta BERSIH. Satu fitnah jahat Barisan Nasional dengan menggunakan polis. Apabila dawai ini sudah dipotong, ada pula SB lain yang menyamar mengajak orang ramai masuk ke dalam kawsasan Dataran Merdeka. Kemudian polis jadikan alasan bahawa peserta langgar peraturan, sebab itu mereka simbah aiir asid. Memang jahat tektik Yahudi ini. Klik foto untuk saiz besar.

7.  Menurut maklumat dari orang dalam, ada 2000 SB (special branch atau siput babi) yang ditugaskan  merayap dalam kumpulan BERSIH. Mereka ini bergerak secara terancang. Mereka pakai lilitan kuning pada lengan mereka. Kalau polis bertembung dengan kumpulan ini, polis tahu orang itu juga polis.  Siapa di belakang perancangan jahat menggunakan SB ini dalam menjatuhkan nama baik BERSIH?  Siapa lagi kalau tidak pakar perisik urat saraf dan propgranda UMNO BN…cuba tanya bekas tentera bernama “Wan Bakar”  jika beliau mahu nafikan perkara di bawah ini. Setiausaha UMNO Bandar Tun Razak mengesahkan polis terlibat menyamar dalam  kumpulan BERSIH.

8. Siapakah lelaki berbaju belang yang sedang buat aksi ganas  dalam lelaki di atas kereta ini?  Rakan dalam polis beritu, itulah SB juga.  Ingat, ada 2000 SB yang merayap masuk dalam kumpulan BERSIH. Peserta BERSIH tidak ganas dan diarahkan supaya jangan mengganas.

9. Siapakah lelaki berbaju hitam ini? Satu lagi SB yang menyamar konon hero dalam BERSIH. Perhatikan sarung tangan dia. Selepas dia jadi “hero” orang ramai akan ikut dia sebab dia berani kononnya. Itulah cara SB  umpan peserta BERSIH.  Memang jahat perancangan Barisan Nasional menggunakan SB ini.

 

10. Tengok dua foto di bawah ini. SB yang menyamar pakai pakaian biasa tetapi dilengan mereka ada lilitan kuning. Lilitan itu adalah identiti polis. Mereka berlakon dan cuba timbulkan provokasi dan tindakan menjadikan alasan kepada polis untuk serang orang ramai, kononnya orang awam buat hal di BERSIH, padahal yang buat hal ialah polis menyamar.

 

….sambungan….Ada lagi bukti kes penyamaran….akan dinaikkan di web. Sudah tentu bukan 3 polis yang menyamar tapi ramai yang menyelinap masuk dalam BERSIH 3.0 dengan pakaian reman.

Apabila “rusuhan”  kononnya berlaku, maka media arus perdana memeriahkan berita perdana dan menggembar gemburkan isu rusuhan dan keganasan oleh BERSIH….rakyat ditipu hidup-hidup oleh BN.

Bukan semua polis jahat tetapi sebahagian kecilnya memang jahat terutama yang menjadi ahli UMNO! Mereka inilah yang bertindak ganas dan ambil upah yang tinggi untuk menjadi samsing UMNO melalui unform polis dalam himpunan aman BERSIH.

5 thoughts on “Penyamaran Polis dalam BERSIH 3.0, bukti Polis provokasi rusuhan

  1. Chen Shu Yong April 30, 2012 at 7:30 am Reply

    Catatan seorang peserta Cina: Saya rasa selamat bersama orang PAS

    Chen Shu Yong | Jul 12, 2011 06:36:14 pm

    Share on facebook_likeKongsi | Share on facebook Share on twitter Share on email Share on print

    … Seorang pakcik yang berkopiah menuju ke arah saya, “Di manakah stadium?” Saya menuding jari ke depan. Lantas beliau berjalan ke arah sana, tanpa sebarang keraguan. Saya merasakan diri saya amat tidak berguna pada ketika itu. Mengapa tidak saya bertindak sebagaimana pakcik itu? Berarak adalah hak kita. Mengapa pula saya takut? Saya tetap berdiri di situ, menyaksikan bagaimana orang tua itu dihalang polis, dan kemudian beliau terus berjalan ke depan.

    Kemudian saya berjalan, dan terserempak dengan seorang polis muda. Beliau bertanya untuk apa saya berada di situ, saya sekadar jawab, tak ada, cuma jalan-jalan. Beliau menunjuk ke arah Jalan Sultan, mengarahkan saya beredar dari situ, atau saya akan ditangkap. Saya tahu beliau cuba menakutkan saya. Masih awal lagi, saya tidak mahu timbul hal, maka saya pun beredar.

    Saya nampak sekumpulan orang di kedai KL Commercial Book Co., semacam orang PAS, maka saya berjalan menuju ke arah mereka. Pada hakikatnya, saya amat yakin dengan mereka. Saya rasa diri saya berselindung di dalam kelompok mereka pada ketika itu. Ya, saya rasa sangat selamat.

    Pada kira-kira jam 12.20 tengah hari, kelompok di sini hanya kira-kira 20 orang. Tiba-tiba kami dengar jeritan orang, dan kami bergegas ke situ dan mendapati kira-kira 2,000 orang. Mereka muncul entah dari mana, sungguh ajaib! Tapi kami masih menganggap bilangan ini terlalu sedikit!

    Pada kira-kira jam 12.30 tengah hari, saya tak berapa ingat lagi. Kami nampak sekumpulan manusia menuju ke arah kami melalui Jalan Sultan, sambil melaungkan slogan. Bilangan mereka terlalu ramai berbanding kami. Ramai orang tua yang bertanya, PERKASA? Pemuda UMNO? Kami berdiri di situ dan memandang, gagal mendengar apakah yang dilaungkan.

    Tiba-tiba, ada yang bertepuk tangan, berkata “Tengok, Cina ada, India ada, bukan PERKASA, bukan Pemuda UMNO, orang kita!” Kami bertepuk dengan gemuruh, berarak ke arah mereka untuk berkumpul bersama. Kami seolah-olah dapat membentuk pasukan kami, dan tidak lagi keseorangan atau kesepian.

    “BERSIH! BERSIH! Hidup BERSIH!” Ribuan yang membanjiri Jalan Sultan. Orang berada di tengah dan di tepi jalan, warga tua dan warga muda. Maka kami terus berjalan, tidak memasuki jalan ke arah Stadium Merdeka. Saya sedar, bilangan kami masih tidak mencukupi. Kami menuju ke arah Pudu Raya, dan di situ telah dibanjiri lautan manusia yang lebih daripada 10 ribu.

    Abang saya menghantar sms kepada saya, memberitahu bahawa pasukan di Hotel Hilton telah mula bertolak. Dengan serta-merta saya berkongsi maklumat ini dengan orang yang berada di sisi saya.

    Kira-kira jam 1 tengah hari, kami nampak satu pasukan yang lebih besar, kemas susunannya berarak dari arah Hospital Tung Shin. Kemudian, muncul lagi satu pasukan dari Kota Raya. Tidak berhenti kami bertepuk tangan. Kami menjerit sepuas-puasnya. Saya nampak ramai yang menakung air di matanya. Saya amat terharu. Saya kini berada di tengah-tengah belasan, malah puluhan ribu orang. Saya tidak kesepian, kami tidak kesepian!

    Terharu kerana dibantu orang yang saya tidak kenal langsung!

    Kami berkumpul di depan Menara MayBank. Saya tak dengar apa yang diucap pemidato. Tapi saya hanya seorang penyokong. Saya hanya menyorak bersama kelompok manusia, bertepuk tangan apabila semua orang berbuat demikian.

    Kemudian saya mendapati trak FRU. Seorang warga tua, mungkin dari PAS, memesan agar saya undur dahulu. Tidak lama kemudian, FRU melepaskan gas pemedih mata, dan meriam air kimia yang berwarna biru. Saya rasa macam tersengit. Baunya sangat tidak menyenangkan. Orang di sisi saya (sahabat dari kaum lain) menuangkan air ke atas kepala saya. Ada seorang yang menyapu minyak angin di bawah kelopak mata saya. Ada pula yang memberi garam kepada saya.

    Saya teringat, air mata saya mengalir pada ketika itu bukan disebabkan gas pemedih mata, tetapi mengalir kerana terharu dengan bantuan yang dihulurkan oleh orang-orang yang saya tak kenal ini.

    Pada ketika itu saya nampak polis, kononnya, menangkap orang ramai di depan Menara MayBank. Ramai yang memanjat ke atas di cerun pada mulanya, kemudian mereka melompat dari tembok yang tinggi. Saya sangat marah ketika itu, kerana saya nampak ramai wanita dan warga tua. Dan mereka yang kononnya polis itu dicemuh dalam hati saya, “Bukan manusia!”

    Saya berehat seketika. Saya menjangkakan bahawa orang ramai akan menuju ke Jalan Sultan. Maka, saya berjalan dahulu ke arah sana. Apabila berdekatan dengan KFC, hujan mulan turun. Seorang peserta yang tua berkata kepada saya, “Komunis pun tak macam ini!” Saya tercengang seketika, gagal memberi apa-apa jawapan….

    Matlamat sama..

    Pada sebelah malam, saya dimaklumkan bahawa kawan dari kaum Melayu amat terharu dengan kehadiran kami. Mereka berkata, “Itu kebanggaan kami apabila kamu muncul bersama. Kamu duduk belakang sikit, biar kami yang hadapi peluru (gas pemedih mata) dan keganasan di depan!”

    Nota: Akhirnya saya sedar, mengapa saya berselindung dalam kelompok orang PAS. Mereka membuktikan dengan tindakan mereka, itu yang membuatkan saya terharu dan berasa selamat. Lain kali, saya tetap akan bersama mereka, berada di garis depan, untuk menghadapi peluru (gas pemedih mata) dan keganasan.

    Terima kasih, sahabat semua. Walaupun kita tidak berkenalan, tapi matlamat kita sama. Dan ini hanya boleh dirasai mereka yang hadir dalam perhimpunan.

    Saya menyeru agar lebih ramai b

    • ALIFXANDER ALI May 7, 2012 at 3:28 pm Reply

      respect and salute to you,kita bukannya inginkan keganasan tapi perubahan,meminjam kata kata presiden barack obama,YES WE CAN,sayang sekali saya jauh di sabah,jika tidak jangankan airmata… darah sekalipun sanggup saya titiskan demi ingin merubah kezaliman pemerintahan sekarang.GOD BLESS U CHEN SU YONG.

  2. Muslimin Yg Berdosa April 30, 2012 at 3:51 pm Reply

    ade kes polis pijak kapla polis ade dgr x

  3. Muslimin Yg Berdosa April 30, 2012 at 3:52 pm Reply

    mksudny…ape yg blaku bru ni smuany angkara polis upahan umno utk mburukkn bersih….

  4. Azmi TERAS May 1, 2012 at 12:44 am Reply

    Jijiknya pemimpin peralat polis untuk kekal kuasa

    Mohd Azmi Abdul Hamid,

    Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (Mapim) mendapati jelas kini polis terbawa- bawa dengan cara seluruh polis di dunia membelasah demonstran. Dari Barat hingga Timur, tidak ada beza polis dalam bertindak. Yang mereka tahu ialah membelasah, memukul dan menembak ke arah demonstran yang tidak bersenjata.

    Di Malaysia tindakan polis sejak dari penjajah hingga 55 tahun selepas merdeka masih sama. Pokoknya polis yang melakukan tindakan masing-masing akan dipertahankan oleh ketua mereka. Paling tidak kerajaan akan tetap mempersalahkan demonstrasi rakyat kerana takut kuasa yang dipegang selama ini akan terlepas akibat kemarahan rakyat terhadap pelbagai kepincangan.

    Tindakan ganas polis selalunya dijustifikasi oleh pihak atasan dan pemimpin parti politik pemerintah. Akhirnya rakyat jugalah yang dipersalahkan. Kadang-kadang menambahburukkan lagi polis yang berpakaian awam turut bertindak ganas membelasah dan menangkap orang ramai secara rambang.

    Di Malaysia hal inilah yang disaksikan setiapkali demonstrasi diadakan atas pelbagai isu.

    Bersih 3 .0 memperlihatkan senario yang sama. Polis cuba mempertahankan sebuah bidang dataran yang kosong hanya kerana arahan kerajaan tidak mahu melihat rakyat berhimpun di lokasi paling ikonik di negara itu.

    Dari apa yang dilihat ketika Bersih 3.0 diadakan pada 28 April yang lalu polis kelihatan bertindak bukan sahaja untuk menghalang pendemonstran ke Dataran Merdeka , malah menembak gas pemedih mata dan air kimia di luar kawasan Dataran Merdeka.

    Tindakan polis nampaknya hilang pertimbangan malah tidak lagi mempedulikan prinsip undang-undang negara yang membenarkan rakyat berhimpun dengan aman.

    Perhimpunan itu pasti aman jika polis tidak bertindak menembak dan mula mengejar dan memukul peserta demonstrasi. Malah secara membabi buta menangkap dan memukul siapa sahaja ikut suka, tidak kira ia wartawan atau orang biasa.

    Tidak mungkin semua pemerhati dan saksi yang melihat dengan mata kepala sendiri cara polis bertindak ganas dapat menutupi kejadian sebenar. Apatah lagi jika dikumpul semua yang menjadi mangsa kepada tindakan polis memberi keterangan mengenai apa yang berlaku.

    Ini bukan kali pertama kita menyaksikan senario polis bertindak keterlaluan. Dari demonstrasi menentang Israel dan US, penghinaan terhadap Islam, menentang ISA, membantah PPSMI, tuntutan Bersih, rakyat dapat melihat keganasan yang berlaku oleh polis.

    Demonstrasi biasanya bermula dengan aman menuju ke lokasi. Namun polis dan FRU siap dengan water cannon, belantan dan senapang penembak gas pemedih mata sering mengintimidasi demonstran, yang sering berakhir dengan tembakan dan memburu peserta demonstrasi.

    Dengan tidak menafikan bahawa dalam puluhan ribu yang hadir sudah tentu ada yang bertindak secara sendirian kerana tidak dapat menahan kemarahan, namun bila polis mula bertindak menembak dan memukul serta membelasah peserta, keadaan pasti tidak boleh dikawal lagi.

    Mapim menyelar ada polis yang dibiar oleh pegawai tinggi yang turut serta, tidak membuat apa-apa bila ada polis yang memukul, menendang dan melakukan keganasan ke atas peserta secara keterlaluan.

    Kenyataan PM mengatakan bahawa polis yang menjadi mangsa, bukan peserta demonstrasi adalah kenyataan yang menghina puluhan rakyat yang dipukul tanpa belas kasihan. Bila beliau mengatakan semua pihak jangan membuat rumusan sebelum siasatan dilakukan bermakna beliau juga sepatutnya tidak dengan mudah menuduh mereka yang berdemonstrasi dengan kata-kata keras.

    Mapim juga menyelar pemimpin kerajaan yang memperalat anggota polis bila berhadapan dengan kemarahan rakyat. Memperguna polis untuk berhadapan dengan rakyat hanya kerana mahu mengekal kuasa adalah tindakan yang jijik.

    Penulis ialah Setiausaha Agung Mapim.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: